Berita Dunia Hari Ini: Peserta Jambore di Korea Selatan Dievakuasi

3 min read

Anda sedang membaca Dunia Hari Ini, edisi Selasa 8 Agustus, angka yang cantik 808.

Dunia Hari Ini kembali dengan laporan dari beberapa belahan dunia dalam 24 jam terakhir.

Evakuasi peserta jambore

Pemerintah Korea telah mengumumkan evakuasi darurat bagi para peserta dan relawan Perkemahan Pramuka Dunia menjelang datangnya topan.

Hingga 36.000 pramuka dari 156 negara akan dievakuasi dari perkemahan pesisir karena kekhawatiran tentang potensi dampak badai di provinsi Jeollabuk-do yang dapat memengaruhi operasi perkemahan.

Evakuasi dijadwalkan berurutan besok pukul 10.00 WIB dengan lebih dari 1.000 bus dikerahkan ke lokasi. Sementara itu, Presiden Joko Widodo kemarin (7 Agustus) mengatakan telah memerintahkan Kementerian Luar Negeri untuk memantau peserta dari Indonesia.

“Sejauh ini belum ada yang bilang berbahaya dan apa yang harus kita lakukan. Kembalikan,” kata Jokowi kemarin.

Calon penerus Tesla mundur

Berita dunia selanjutnya, Tesla CFO Zachary Kirkhorn meninggalkan bisnis besar. Zachary akan menjadi calon penerus perusahaan Tesla yang didirikan oleh Elon Musk. Kepergian Zachary membuat investor khawatir dengan rencana suksesi pembuat mobil paling berharga di dunia itu. Akibatnya, saham Tesla turun 3,5%.

Pria meninggal tertimpa keju

Kabar duka datang dari Italia pagi ini, dimana seorang pria tewas tertimpa ribuan keping keju parmesan seberat masing-masing sekitar 40 kg.

Sebuah rak di gudang Giacomo Chiapparani, 74, pecah, menjatuhkan ribuan potongan keju padanya.

Butuh penyelamat 12 jam untuk mengangkat keju dan akhirnya menemukan Giacomo. Gudang yang terletak di kota kecil Romano di Lombardy dekat Bergamo ini menampung setidaknya 25.000 kue keju Grana Padano.

Petugas polisi terakhir dalam pembunuhan George Floyd ada di penjara

Petugas polisi terbaru yang diadili atas perannya dalam pembunuhan George Floyd, Tou Thao, telah dijatuhi hukuman empat tahun sembilan bulan penjara.

Tou dihukum karena menghalangi pertemuan ketika Derek Chauvin mencekik leher George selama lebih dari sembilan menit saat pria kulit hitam itu menuntut pembebasannya.

Tou sebelumnya mengatakan dia hanya bertindak sebagai “penjaga jalan” selama insiden 25 Mei itu.

Tou berbicara banyak tentang keyakinan Kristennya selama 340 hari di balik jeruji besi, tetapi tidak merasa bertanggung jawab atas kematian George selama sidang hukumannya. Kematian George dengan ungkapan terkenal ‘Saya tidak bisa bernapas’ telah memicu protes global terhadap kebrutalan polisi dan rasisme.

Polisi terakhir dalam kasus pembunuhan George Floyd dipenjara

Berikutnya yang masuk berita dunia hari ini, Petugas polisi terbaru yang diadili atas perannya dalam pembunuhan George Floyd, Tou Thao, telah dijatuhi hukuman empat tahun sembilan bulan penjara.

Tou dihukum karena menghalangi pertemuan ketika Derek Chauvin mencekik leher George selama lebih dari sembilan menit saat pria kulit hitam itu menuntut pembebasannya.

Tou sebelumnya mengatakan dia hanya bertindak sebagai “penjaga jalan” selama insiden 25 Mei itu.

Tou berbicara banyak tentang keyakinan Kristennya selama 340 hari di balik jeruji besi, tetapi tidak merasa bertanggung jawab atas kematian George selama sidang hukumannya.

Kematian George dengan ungkapan terkenal ‘Saya tidak bisa bernapas’ telah memicu protes global terhadap kebrutalan polisi dan rasisme.  

Pencari suaka di Inggris dipindahkan

Pencari suaka ditempatkan di asrama terapung, di bawah rencana terbaru Inggris untuk memangkas anggaran pengungsi negara itu.

Namun, badan amal pengungsi Care4Calais sedang dalam proses membatalkan asrama 20 pencari suaka.

Steve Smith, CEO Care4Calais berkata: “Di antara klien kami adalah para penyandang disabilitas, penyintas penyiksaan dan perbudakan modern, serta mereka yang pernah mengalami trauma, pengalaman traumatis di laut. Ini menjadi berita dunia terakhir hari ini yang sedang trending.

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours