Putin, Dicari karena Kejahatan Perang, Tidak Akan Menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi di Afrika Selatan secara langsung, kata Kremlin

4 min read

Keputusan itu memungkinkan Afrika Selatan untuk menghindari kesulitan apakah akan menangkap pemimpin Rusia itu. Dia adalah subjek surat perintah yang dikeluarkan oleh Pengadilan Kriminal Internasional, yang ditandatangani oleh Afrika Selatan.

Presiden Vladimir V. Putin tidak akan menghadiri pertemuan puncak diplomatik di Afrika Selatan bulan depan secara langsung, kata Kremlin pada hari Rabu, sebuah keputusan yang memungkinkan negara tuan rumah untuk menghindari kesulitan yang sulit apakah akan menangkap pemimpin Rusia, yang menjadi subyek dari surat perintah internasional atas tuduhan kejahatan perang.

Presiden Cyril Ramaphosa dari Afrika Selatan telah mengatakan dalam pernyataan tertulis pengadilan yang diumumkan pada hari Selasa bahwa negaranya akan mengambil risiko perang dengan Rusia jika menangkap Putin pada pertemuan puncak, pertemuan yang telah lama direncanakan di Johannesburg pada bulan Agustus dari para kepala negara Brasil. , Rusia, India, Cina dan Afrika Selatan, sebuah blok yang dikenal sebagai BRICS.

Keputusan Putin untuk tidak pergi ke Johannesburg dibuat “atas kesepakatan bersama,” menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor Ramaphosa. Sebaliknya, Rusia akan diwakili secara langsung oleh menteri luar negerinya, Sergey V. Lavrov, kata pernyataan itu.

Putin akan berpartisipasi dalam KTT melalui tautan video, kantor berita negara Rusia Ria Novosti melaporkan, mengutip juru bicara Kremlin, Dmitri S. Peskov.

Berita itu mengakhiri beberapa bulan yang menegangkan bagi para pejabat Afrika Selatan, yang dengan susah payah mempertimbangkan bagaimana melanjutkan, mengingat pemerintah mereka menganggap Rusia sebagai teman dekat dan sekutu. Pejabat Afrika Selatan terpaksa menimbang aliansi itu terhadap hubungan negara itu dengan mitra Barat—hubungan yang tegang akhir-akhir ini karena penolakan Afrika Selatan untuk mengutuk perang Rusia di Ukraina.

Dilema untuk Afrika Selatan diselesaikan ketika Putin akhirnya memutuskan pada hari Selasa untuk tinggal di rumah, sebagian besar karena ketidakstabilan baru-baru ini yang dipicu bulan lalu oleh pemberontakan yang diorganisir oleh pemimpin tentara bayaran Rusia Yevgeny Prigozhin, menurut seorang pejabat pemerintah Afrika Selatan. yang meminta anonimitas untuk membahas musyawarah internal.

Putin “menjadi lebih mudah untuk dibujuk sebagai akibat dari masalah rumah tangga yang dialaminya baru-baru ini,” kata pejabat itu, mengacu pada dampak pemberontakan singkat.

Tuan Putin adalah subjek surat perintah penangkapan atas tuduhan terkait perang di Ukraina oleh Pengadilan Kriminal Internasional. Surat perintah tersebut membuat Afrika Selatan, sebagai penandatangan pengadilan, secara hukum berkewajiban untuk menangkap presiden Rusia. Rusia “telah memperjelas” bahwa menangkap Putin “akan menjadi deklarasi perang,” kata Ramaphosa dalam pernyataan tertulisnya.

“Ini tidak sesuai dengan Konstitusi kita untuk mengambil risiko berperang dengan Rusia,” tulis Ramaphosa dalam pernyataan tertulis setebal 32 halaman.

Tuan Ramaphosa menanggapi petisi dari partai politik oposisi terbesar di Afrika Selatan, Aliansi Demokratik, yang meminta pengadilan di Pretoria, ibukota eksekutif negara, untuk memaksa pemerintah menangkap Tuan Putin jika dia menghadiri pertemuan puncak, di Johannesburg, dijadwalkan pada 22 hingga 24 Agustus. Pengadilan diharapkan mendengarkan argumen dalam kasus tersebut pada hari Jumat.

Tuan Ramaphosa berargumen dalam pernyataan tertulisnya bahwa Bill of Rights Afrika Selatan mewajibkan pemerintah untuk melindungi dan mempromosikan hak-hak tertentu, termasuk “hak untuk bebas dari segala bentuk kekerasan.”

“Tindakan yang akan dianggap sebagai deklarasi perang oleh Rusia akan menjadi sembrono,” tulis Ramaphosa, dan bertentangan dengan dirinya dan “kewajiban konstitusional pemerintah.”

Tuan Ramaphosa juga berpendapat bahwa menangkap Tuan Putin akan bertentangan dengan upaya Afrika Selatan untuk menengahi kesepakatan damai antara Rusia dan Ukraina. Tuan Ramaphosa bergabung dengan beberapa pemimpin Afrika bulan lalu dalam pertemuan dengan Presiden Volodymyr Zelensky dari Ukraina di Kyiv dan kemudian dengan Tuan Putin di St. Petersburg, Rusia, untuk membahas jalan untuk mengakhiri perang – sebuah misi yang ditanggapi dengan skeptis dari keduanya .

Afrika Selatan telah menjajaki opsi yang memungkinkannya menghindari penangkapan Putin jika dia pergi ke Johannesburg. Tuan Ramaphosa mengatakan dalam pernyataan tertulisnya bahwa dia sedang berkonsultasi dengan para pemimpin dari masing-masing negara BRICS, dan dia telah meminta pengadilan untuk memberinya waktu untuk menyelesaikan konsultasi tersebut.

Pekan lalu, wakil presiden Afrika Selatan, Paul Mashatile, mengatakan negaranya telah meningkatkan kemungkinan mengadakan KTT secara virtual atau memindahkannya ke China. Kedua opsi tersebut ditolak oleh mitra BRICS Afrika Selatan, katanya. Dan para pejabat Rusia telah menolak saran agar Menteri Luar Negeri Lavrov menghadiri KTT menggantikannya, kata Mashatile. Di lansir Dari C-Es News.

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours