Varian Baru COVID ‘Eris’ Lonjakan Kasus di Inggris, Begini Gejalanya!

2 min read

Keresahan atas varian baru COVID ‘Eris’ telah menyebabkan lonjakan kasus di Inggris, berikut gejalanya

Varian COVID-19 ini telah muncul dan menyebabkan lonjakan kasus baru di Inggris. Situasi ini menyebabkan peningkatan jumlah rawat inap dalam kondisi iklim yang tidak menguntungkan dan penurunan kekebalan selama musim panas.

Seperti dikutip Independent, varian bernama ‘Eris’ atau subvarian Omicron EG.5.1 pertama kali diklasifikasikan sebagai varian di Inggris pada 31 Juli lalu, namun penemuan tersebut kini menjadi salah satu dari 10 kasus COVID.

Menurut Otoritas Kesehatan Inggris (UKHSA), “Eris” adalah varian paling umum kedua setelah Arcturus atau Omicron XBB.1.16. 

Jumlah kasus COVID melonjak karena perkiraan melonjak menjadi hampir 200.000 bulan lalu, dari 606.656 diperkirakan pada 4 Juli menjadi 785.980 pada 27 Juli. Karena peningkatan kasus varian baru COVID yang terjadi di Inggris, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menempatkan Eris pada daftar varian untuk pengawasan (VUM).

‘Eris’ memiliki gejala yang tidak jauh berbeda dengan subvarian Omicron lainnya. Sejauh yang mereka ketahui:

  • Masuk angin
  • Sakit kepala
  • Kelelahan ringan hingga berat
  • bersin
  • Sakit tenggorokan

Selain itu, anggota Sage independen Profesor Christina Pagel menyoroti kondisi cuaca buruk baru-baru ini di Inggris. Menurutnya, hal ini menyebabkan penurunan imunitas masyarakat.

“Cuaca basah selama beberapa minggu terakhir mungkin juga tidak membantu karena membuat orang tetap di dalam ruangan,” kata Pagel. Menurut Pagel, penyebaran varian baru COVID “Eris” akan semakin meningkat setelah liburan musim panas selesai dan sekolah dibuka.

“Ini mungkin akan berlaku pada bulan September ketika anak-anak kembali ke sekolah dan orang dewasa pergi bekerja atau kuliah, dan kita mulai menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan,” katanya.

Dia menyimpulkan: “Kebanyakan orang sekarang lebih dari 18 bulan dari vaksinasi terakhir mereka, dan kebanyakan orang juga beberapa bulan lagi dari vaksinasi terakhir mereka. Kami dapat melihat gelombang ini tumbuh lebih cepat. daripada di bulan September”. 

Dengan munculnya kembali varian baru COVID ini membuat banyak orang khawatir. Namun, sebaiknya ada persiapan yang matang agar tidak panik.

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours