Kemendag Angkat Suara Soal Impor Beras dan Potensi Subsidi Jagung untuk Stabilisasi Harga Pangan 2023

3 min read

Mengenai Impor Beras yang dilakukan pemerintah pada tahun 2023 dan kenaikan harga telur ayam dalam beberapa waktu terakhir, Direktur Jenderal Perdagangan memberikan penjelasan yang menyatakan bahwa impor pada beras tahun ini bertujuan untuk memperkuat stok Cadangan Beras Pemerintah (CBP). CBP аkаn digunakan untuk іntеrvеnѕі gunа mеnjаgа ketersediaan pasokan dаn ѕtаbіlіtаѕ hаrgа beras.

Kementerian Perdagangan melihat Impor Beras sebagai langkah strategis dalam menjaga ketahanan pangan di Indonesia. Dalam situasi tertentu, impor menjadi solusi untuk memastikan pasokan beras yang cukup bagi masyarakat. Dengan memperkuat stok CBP, pemerintah dapat lebih responsif dalam menghadapi fluktuasi harga dan ketersediaan beras di pasar.

Impor Beras untuk Mempertahankan Ketersediaan Pasokan

Impor Beras
Impor Beras

Dalam konferensi pers pada Jumat, 7 Juli, Kemendag menyampaikan pentingnya impor beras sebagai strategi untuk memperkuat stok Cadangan Beras Pemerintah (CBP). Direktur Jenderal Perdagangan, yang menjadi juru bicara Kemendag, menjelaskan bahwa impor beras tahun ini dilakukan secara bertahap dengan mempertimbangkan kondisi produksi beras di dalam negeri.

Langkah impor ini bertujuan untuk menjaga ketersediaan pasokan beras di pasar domestik dan mengantisipasi fluktuasi harga yang mungkin terjadi akibat perubahan iklim atau faktor lain yang mempengaruhi produksi beras di dalam negeri. Dengan memperkuat stok CBP, pemerintah dapat lebih responsif dalam menghadapi situasi darurat dan kebutuhan mendesak akan beras di masyarakat.

Kebijakan impor beras ini juga menggarisbawahi peran strategis Kemendag dalam menjaga ketahanan pangan di Indonesia. Ketersediaan beras yang cukup dan stabil merupakan faktor kunci dalam menciptakan ketenangan dan kesejahteraan bagi masyarakat.

Peran Perum Bulog dalam Mendorong Kemandirian Pangan

Selain impor beras, Kemendag juga memperhatikan peran Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) dalam mendukung ketahanan pangan. Pemerintah terus mendorong Perum Bulog untuk menyerap gabah atau beras di tingkat petani, sebagai bagian dari upaya mencapai target CBP sebesar 1,2 juta ton pada akhir tahun ini.

Dengan mendorong Perum Bulog untuk lebih aktif dalam menyerap gabah dan beras dari petani, pemerintah berharap dapat meningkatkan kemandirian pangan negara. Selain itu, langkah ini juga dapat memberikan dukungan ekonomi bagi para petani yang merupakan sektor penting dalam industri pertanian.

Peran Bulog dalam Program Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan Beras (SPHP)

Pada tahun ini, Perum Bulog ditugaskan untuk mengimpor 2 juta ton beras yang akan digunakan dalam program Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan Beras (SPHP). Program ini meliputi intervensi dalam menjaga stabilitas pasokan dan harga beras di pasar, serta memberikan bantuan beras kepada sekitar 21,353 juta keluarga penerima manfaat (KPM) dan memenuhi kebutuhan lainnya.

Dengan melibatkan Perum Bulog dalam program SPHP ini, pemerintah berharap dapat menciptakan pasar yang lebih stabil dan kondusif bagi masyarakat. Program ini juga memiliki dampak positif dalam menjaga daya beli dan kesejahteraan warga, terutama mereka yang berada dalam kelompok rentan.

Hal Penting yang Perlu Anda Ketahui

Kementerian Perdagangan memberikan pernyataan resmi yang sangat dinantikan oleh banyak pihak terkait dengan Impor Beras. Pernyataan ini menegaskan komitmen pemerintah untuk mengatasi permasalahan ketahanan pangan di tengah tantangan yang dihadapi oleh sektor pertanian.

Dalam pernyataannya, Kemendag menyampaikan bahwa impor beras memang dilakukan untuk memastikan pasokan beras yang cukup bagi seluruh masyarakat. Namun, pihaknya juga berjanji akan terus menggalakkan program peningkatan produksi padi dalam negeri untuk mengurangi ketergantungan pada impor. Penyataan іnі tеlаh dі lаnѕіr dаrі C-Es Nеwѕ.

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours