A.I Samsung Saatnya Ada, Tapi Apakah Sudah Siap?

5 min read

C-Es News – Investor asing bertaruh pada kecerdasan buatan menuangkan uang ke saham perusahaan. Analis mengatakan akan kesulitan bersaing dengan saingan.

Pengenalan ChatGPT telah menyalakan api di bawah saham perusahaan yang memproduksi microchip, otak kecerdasan buatan. Taruhan pada potensi yang disebut generatif A.I. telah mengalir masuk. Contoh reli yang paling mencolok adalah Nvidia Silicon Valley, penjual chip teratas yang digunakan dalam kecerdasan buatan, yang sahamnya naik hampir 200 persen tahun ini.

Samsung Electronics, raksasa Korea Selatan, berharap untuk ikut serta dalam aksi tersebut. Dikenal luas untuk produk konsumennya, Samsung juga memiliki bisnis chip memori terbesar di dunia dan pengecoran semikonduktor tersibuk kedua, yang membuat microchip khusus untuk perusahaan lain.

Investor asing telah membeli saham Samsung senilai $8 miliar tahun ini di pasar saham Korea Selatan — jumlah pembelian asing terbesar di Samsung untuk tahun mana pun sejak tahun 2000, menurut data yang disediakan oleh CLSA, sebuah perusahaan investasi di Hong Kong. Lonjakan membalikkan aksi jual selama tiga tahun sebelumnya, ketika investor asing menjual lebih banyak saham perusahaan daripada yang mereka beli.

Pada sebuah acara di California minggu lalu, Samsung merinci apa yang disebutnya “visi dalam A.I. zaman.” Samsung yakin dapat merebut pangsa pasar dari produsen chip terkemuka, Perusahaan Manufaktur Semikonduktor Taiwan, tetapi belakangan ini trennya justru sebaliknya. Menurut Counterpoint Research, sebuah firma riset pasar, TSMC menikmati sekitar 60 persen dari total pendapatan dalam bisnis pengecoran global dan Samsung hanya 13 persen — kesenjangan yang melebar sejak 2021 karena beberapa pelanggan Samsung, termasuk Nvidia, telah mengalihkan bisnis mereka ke TSMC.

Samsung mengatakan menghabiskan $ 7,4 miliar pada kuartal pertama tahun ini – ketika keuntungannya turun secara mengejutkan 95 persen – untuk bisnis chipnya, yang sebagian diharapkan untuk melayani A.I. industri. Ini memperluas produksi di kompleks manufaktur chip di Pyeongtaek, sekitar 40 mil selatan Seoul, serta pabrik chip di Texas. Selama 20 tahun ke depan, kata Samsung, pihaknya berencana untuk bekerja sama dengan pemerintah dalam rencana senilai $230 miliar untuk membangun “megacluster” pembuat chip di Korea Selatan.

Optimisme tersebut terkait dengan bisnis chip memori Samsung, yang menghasilkan kira-kira setengah dari keuntungan operasional perusahaan dalam rata-rata tahun, kata Sanjeev Rana, seorang analis senior di CLSA.

Dibandingkan dengan server tradisional — perangkat keras yang mendukung desktop dan basis data — server yang dibangun untuk kecerdasan buatan dapat memerlukan memori empat kali lipat, yang disebut DRAM. Samsung menguasai sekitar 45 persen pasar DRAM global. Dan itu adalah satu-satunya perusahaan memori besar yang berinvestasi dalam lebih banyak produksi meskipun harga memori jatuh di seluruh industri, tambah Rana.

Industri chip terkenal dengan siklus boom-and-bust-nya. Setelah lonjakan permintaan chip memori selama pandemi, pembuat chip memulai salah satu penurunan terburuk dalam beberapa tahun pada musim gugur yang lalu. Saingan chip memori Samsung, termasuk Micron Technology di Amerika Serikat dan SK Hynix Korea Selatan, mengatakan mereka akan mengurangi investasi dalam produksi tahun ini.

Beberapa analis berpikir pengeluaran Samsung dalam siklus turun akan terbayar dalam jangka panjang ketika sektor memori pulih, sebagian karena kecerdasan buatan.

“Jika permintaan kembali, mereka akan sangat siap,” kata Pak Rana.

Tetapi para skeptis mempertanyakan apakah Samsung dapat mencapai peran yang sangat diperlukan dalam generatif A.I. yang ada di smartphone dan televisi resolusi tinggi. Itu kalah tahun lalu ketika Nvidia memilih SK Hynix sebagai pemasoknya untuk chip memori bertenaga tinggi yang diharapkan menjadi lini bisnis yang tumbuh cepat karena keunggulannya di masa depan A.I. server.

SK Hynix menguasai sekitar 50 persen dari pasar tersebut untuk memori bandwidth tinggi, atau HBM, dibandingkan dengan 40 persen Samsung, menurut TrendForce, sebuah firma riset pasar. Saham SK Hynix naik lebih dari 50 persen tahun ini, melampaui keuntungan Samsung sebesar 30 persen.

Samsung mengatakan sudah mulai memasok “pelanggan utama” dengan versi HBM yang bersaing. Generasi berikutnya dari HBM akan diluncurkan tahun ini, tambahnya.

Keterlambatan Samsung dalam teknologi HBM bisa menjadi gejala dari masalah yang lebih luas, kata Nam Hyung Kim, seorang analis di Arete Research, sebuah perusahaan riset ekuitas. Dalam sebuah laporan di bulan Februari, Tuan Kim menulis bahwa Micron juga telah melompati teknologi Samsung dalam DRAM dan jenis memori lainnya, flash NAND.

“Masalah dengan Samsung adalah mereka selalu ingin menjadi besar,” kata Tuan Kim. “Mereka menghabiskan begitu banyak uang, tetapi mereka bukan lagi pemimpin dalam teknologi.”

Mr Kim mengatakan Samsung harus berinvestasi lebih banyak dalam penelitian dan tidak terlalu khawatir tentang pangsa pasar. “Samsung adalah pemain yang lebih besar dari Apple di smartphone,” katanya. “Tapi berapa banyak orang yang mengira Samsung membuat smartphone yang lebih baik dari Apple?”

Samsung mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah berhasil dalam beberapa aspek teknologi semikonduktor canggih dan dapat menawarkan kepada pelanggan “solusi komprehensif” dalam lanskap AI yang terus berkembang. dan teknologi lainnya.

Eksekutif Samsung sendiri telah menawarkan diagnosis yang lebih bijaksana.

Pada bulan Mei, presiden divisi semikonduktor Samsung, Kyung Kye-hyun, mengakui dalam sebuah pembicaraan dengan mahasiswa bahwa perusahaan “tertinggal” TSMC hingga dua tahun. Pernyataan tersebut, yang beredar luas di media Korea, merupakan pengakuan langka bagi perusahaan yang telah lama membanggakan kepemimpinan teknologinya.

Tuan Kyung kemudian bersumpah bahwa chip memori Samsung akan menjadi “inti” dari A.I. superkomputer pada tahun 2028. “Kami dapat mengungguli TSMC dalam waktu lima tahun,” katanya.

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours